4x boncos dalam seminggu memang menyakitkan lahir batin.sesuatu yang jadi agak sering terjadi 3 taun belakangan ini.jadi saya datang ke “sesepuh“ nelayan daerah saya,Sungailiat,Bangka buat nanya apa masih ada spot yang layak dikunjungi walau harus trip agak jauh ketengah laut.beliau bilang mending ke “karang keramik“ aja.saya yang bego mikir itu memang karang beneran.saya nanya dimana itu karang keramik??beliau ketawa jawab DI PASAR IKAN...beuhh..meja jualan ikan di pasar rupanya.lalu dia cerita kalo fishing ground disini udah ga ada lagi,hancur semua.tengah di bom,pinggiran aja adanya.sialnya pinggiran ini over fishing karna selalu penuh sama nelayan dari daerah lain pulau ini (laut daerah mereka kena combo bom dan tambang timah).lalu dia cerita gimana dulu sebelum tambang timah dibuka untuk umum (taun 2002kalo ga salah),ikan sangat melimpah (walau harganya murah).cukup 15menit pake outboard 15pk bisa bawa pulang kapmer,kerisi,kwe,tenggiri dll dengan ukuran yang lumayan.gara2 timah (yang ga sustainable) ampir semua orang,termasuk nelayan pindah haluan jadi penambang.hasilnya pasokan ikan berkurang karna kurang nelayan.tapi pada kaya mendadak,ikan harga mahal pun beli karna uang gampang.sekarang timah udah mulai redup,laut udah rusak,harga ikan tetep mahal.tetep mahal ini bikin orang pake segala cara nyari ikan (bom dsb) buat nyambung idup..tragis,karna sebagian mereka nelayan dulunya.di “karang keramik“ rata2 ikan luar pulau bangka dimasukin sama importir lokal,ikan asli tangkapan daerah cuma tinggal cumi2 yang makin kecil aja ukuran nya dari taun ke taun..andai bisa nyoba bangka tempo doeloe,anti boncos saya..